Mei 12, 2021

E-sports

Game CMD 368

Indian Valorant pro Xhade mengaku menipu

Xhade

Valorant indian pemain pro Abhay ” Xhade ” Urkude mengaku menipu dalam kedudukan perlawanan berikutan pengharaman oleh Riot Permainan.

Xhade

Xhade dari pasukan India Valatant Paratroop hilang kelayakan dari Esports Club Invitational setelah mendapat larangan sebelum pertembungan separuh akhir.

Pada mulanya, pemain itu bersikeras bahawa, dalam perniagaan yang teduh, dia tidak terlibat. Namun, dia diganggu oleh rakan sepasukannya dan beberapa pemain profesional India untuk bercakap benar.

Xhade mengakui menggunakan cheat di Valorant hanya untuk mencapai Radiant

Xhade sebelum ini mengaku tidak bersalah dalam kes tersebut. Dia mendakwa bahawa dia tidak pernah menggunakan aplikasi menipu pihak ketiga, dan dia bosan menunjukkan kepada semua orang bahawa dia tidak bersalah.

Masyarakat pada mulanya mempercayainya dan bahkan menyokongnya tidak bersalah. Banyak pemain profesional yang terkenal mengatakan bahawa Vanguard mungkin telah melakukan kesalahan. Bagaimanapun, semuanya jatuh pada dirinya tidak lama kemudian.

Pengakuannya baru-baru ini disiarkan dalam talian, dan beberapa pemain dan penganjur esports terkenal telah mendengarnya. Dia juga menjelaskan alasannya semasa pertandingan kompetitif kerana memanfaatkan peretasan ini.

Pengakuan ini telah membuktikan dia bersalah. Bekas pro Valorant mengatakan dia tidak menggunakan tujuan, dan hanya menggunakan dinding. Ketika dia terus menyatakan bahawa niatnya hanya untuk menghubungi Radiant, nada suaranya jauh dari meminta maaf.

Rakan sepasukan terkejut dengan pembatalan Xhade

Rakan sepasukannya terkejut dengan diskualifikasi Xhade , yang terus menghubungi Riot Games untuk menentukan sebab di sebalik larangan tersebut. 

Anak muda itu kemudian mengesahkan bahawa dia tidak pernah menggodam dalam kejohanan dan bahawa kecurangannya dalam permainan peringkat Valorant adalah satu-satunya alasan untuk larangan itu.

“Saya hanya ingin naik peringkat, menjadi Radiant, tetapi penggodam menghalangi kemajuan saya. Saya berjaya dan menggunakan peretas untuk melompat tangga. Saya membeli peretasan selama satu hari, dan menggunakannya hanya dalam tiga perlawanan, ‚ÄĚkata Xhade.

Satu tamparan besar kepada adegan Berani India

Dia mungkin telah dilarang untuk Valorant , tetapi akibat dari tindakannya sangat serius. Oleh kerana esport India Valorant masih dalam tahap embrio, larangannya dilakukan pada masa yang kritikal. 

Profesional CS: GO yang terkenal India mengkritik Xhade kerana mengotorkan pemandangan tempatan di aliran Binks, bertahun-tahun setelah kontroversi Kumawat Nikhil yang “ditinggalkan” yang sangat menghancurkan esports India. Para pemain menekankan bahawa dalam satu malam, “ditinggalkan” merosakkan karier mereka, ketika daftar peringkat rendah mulai memperlekehkan pasukan India setelah larangannya.

Pada tahun 2018, pemain OpTic India yang “ditinggalkan” ditipu menipu webcam langsung Extremesland Finals, yang mengakibatkan larangan dan pembubaran pasukannya. Kecurangan Forsaken meninggalkan kesan lama pada sukan India yang dikuasai oleh bakat segar. 

Walaupun begitu, lonjakan organisasi seperti Vitality dan Fnatic secara tiba-tiba dalam pemain profesional India telah berjaya membantu menghidupkan semula tempat kejadian.

Selepas serangan balas yang berat, Xhade mengeluarkan saluran YouTubenya.